Dewaxing systems

Menghilangkan lilin dari minyak meningkatkan transparansi minyak nabati pada suhu rendah, yang memungkinkan pengemasan minyak secara efektif ke dalam botol transparan. Sistem Alfa Laval untuk proses dewaxing memisahkan lilin dan menghilangkan kotoran yang mengandung lilin — dengan aman, andal, dan efektif. Solusi dewaxing yang komprehensif dari Alfa Laval membantu Anda memangkas biaya pengilangan, menambah pendapatan melalui pemulihan minyak, dan meningkatkan hasil minyak nabati olahan Anda.

Dewaxing and other modifications

Tingkatkan kejernihan dan hasil minyak dengan mengoptimalkan proses dewaxing Anda

  • Peningkatan keandalan dan efisiensi operasional
  • Proses dewaxing dan filtrasi yang dioptimalkan
  • Hasil maksimal dengan kerugian minimal
  • Pengoperasian langsung dengan otomatisasi dan kontrol penuh
  • Peningkatan kualitas dan stabilitas minyak

Dewaxing sangat penting untuk meningkatkan stabilitas minyak nabati serta mencegah pembentukan kristal dan kekeruhan pada suhu rendah. Mendapatkan hasil maksimal dari minyak bunga matahari mentah, minyak jagung, dan minyak biji kapas membutuhkan sistem yang tepat yang dioptimalkan untuk kebutuhan proses Anda. Pastikan Anda mempertimbangkan faktor-faktor seperti kualitas, kapasitas, kondisi limbah minyak asupan, kualitas minyak kilangan yang diinginkan. Untuk minyak kilangan stabil yang lulus uji dingin, Anda dapat mempercayai sistem dewaxing basah, kering, dan kombinasi Alfa Laval yang telah teruji waktu. Apa pun tantangan dewaxing Anda, Anda dapat mengandalkan Alfa Laval untuk solusi yang komprehensif dan andal, layanan global, dukungan lokal, dan fokus dalam bekerja.

.

Sistem untuk proses dewaxing minyak nabati

Sistem dewaxing Alfa Laval menghilangkan wax dari minyak mentah secara efektif melalui proses pengilangan fisik menggunakan degumming enzimatik dingin atau proses pengilangan kimiawi dingin yang menggabungkan dewaxing basah, seperti sistem multi-wax dan combi-wax, dengan sistem dewaxing kering.

Sistem Degumming Enzimatik Dingin Alfa Laval

Proses pengilangan fisik ini menggunakan dua pemisah sentrifuge sejajar dan menerapkan degumming enzimatik untuk menggumpalkan getah, diikuti dengan kristalisasi wax pada suhu rendah (dewaxing/pensaljuan) untuk menghilangkan wax sekaligus fosfatida yang diendapkan dari minyak oleh pemisah. Pemisah kedua digunakan untuk pencucian minyak untuk meningkatkan pengurangan fosfatida.

Sistem Alfa Laval Multi Wax

Proses pemurnian kimia ini menggabungkan teknik pemurnian netralisasi efisiensi tinggi dari proses Alfa Laval Multi Mix dengan pendinginan minyak berikutnya, kristalisasi lilin, pencucian dingin, dan penghilangan lilin dengan air. Teknik ini mirip dengan yang dikembangkan oleh Alfa Laval untuk fraksionasi minyak sawit. Menggunakan tiga pemisah inline, proses ini menghasilkan minyak yang dimurnikan dengan baik dengan kehilangan yang wajar untuk minyak yang mengandung asam lemak bebas tinggi.

Sistem Alfa Laval Combi Wax

Proses pengilangan kimiawi ini menggabungkan dewaxing basah menggunakan dua pemisah sejajar dengan netralisasi dingin dan kristalisasi wax simultan, diikuti dengan penghilangan wax dan soapstock.

.
.

Cara kerja proses dewaxing

Dewaxing Basah & Dewaxing Kering

Di kebanyakan kasus, penting untuk diperhatikan bahwa dewaxing basah saja akan menghilangkan jumlah wax yang cukup untuk mencapai stabilitas minyak yang diperlukan untuk lulus uji dingin 24 jam; hal ini didasarkan pada minyak biji bunga matahari kualitas rata-rata dengan kadar wax 600 ppm. Sedangkan dewaxing basah dapat mengolah minyak dengan kadar wax hingga 2000 ppm; namun, hal ini memengaruhi hasil uji dingin. Dewaxing kering juga memiliki batasan, seperti kadar wax maksimum 900 ppm untuk bahan baku lulus uji dingin 24 jam. Untuk mencapai pembersihan wax yang efektif, banyak produsen minyak nabati saat ini menggabungkan proses dewaxing basah dan proses dewaxing kering di pabrik pengilangan mereka. Kombinasi ini memungkinkan produsen minyak lulus uji dingin 72 jam.

Proses dewaxing kering melibatkan proses pencampuran minyak dengan bubuk bantu filter, diikuti dengan pendinginan dan pematangan. Pendinginan yang lambat akan memastikan kristal apa pun yang terbentuk tidak menyebabkan penyumbatan filter. Takaran bubuk bantu filter berfungsi sebagai kontrol penyemaian pertumbuhan kristal. Karena fosfatida meningkatkan pertumbuhan kristal, pemutihan untuk menghilangkan senyawa akan berlangsung sebelum dimulainya proses dewaxing kering.

Serbuk bantu filter adalah bahan habis pakai yang tidak dapat digunakan kembali, dan jumlah alat bantu filter tergantung pada jumlah wax dalam minyak asupan. Rasio takaran bervariasi, dan jumlah alat bantu filter yang dibutuhkan bisa mencapai 10 kali jumlah wax. Alat bantu filter bekas dapat menampung minyak sebanyak hingga 60%, menjadikan penakaran bubuk bantu filter yang tepat kunci untuk mengoptimalkan proses. 

Penghilangan wax dan bubuk bantu filter terjadi dalam filter daun bertekanan, yang bekerja secara otomatis dan hanya memerlukan sedikit perhatian operator. Dikombinasikan dengan operasi filter yang diawasi PLC, teknik pendinginan minyak khusus memungkinkan penggunaan filter penuh, yang meningkatkan hasil minyak olahan.